Dapatkan Hosting Instan dengan Elementor dan Elementor Pro

dengan CDN, SSL dan cadangan.

Mulai hari ini

Apa Itu File .htaccess WordPress Dan Bagaimana Cara Mengonfigurasinya?

Rifat Tutorial WordPress Oct 15, 2021

.htaccess adalah file inti WordPress yang sangat dibutuhkan yang biasanya kita gunakan untuk memodifikasi atau mengganti konfigurasi tingkat server. Sering kali, memperbarui atau mengubah aturan pada file .htaccess WordPress dapat dengan mudah menyelesaikan masalah operasional yang kompleks. Ini adalah topik yang sangat akrab bagi pengembang web WordPress. Dalam tutorial hari ini, kami akan mencoba mendemonstrasikan segala sesuatu tentang file .htaccess dan mempelajari cara mengkonfigurasi file .htaccess di WordPress. Posting hari ini penting untuk pengembang WordPress baru. Jadi mari kita bergerak maju tanpa penundaan.

Apa itu file .htaccess?

File .htaccess adalah file konfigurasi yang kami gunakan untuk mengatur server web Apache. Ini memberi server campuran arah untuk mengontrol situs web kami, seperti mengarahkan pengguna, menerapkan perlindungan kata sandi ke bagian admin, mempertahankan direktori file, dan sebagainya. Itu berada di folder root WordPress dan secara meyakinkan mengontrol pengalihan, cache, dan permalink.

Lokasi file .htaccess

Jika kita mengunjungi direktori root situs web dari pengelola file melalui Cpanel, kita akan melihat bahwa hampir semua file memiliki nama dan ekstensi identifikasi yang biasa. Namun, tidak ada nama atau ekstensi umum untuk file .htaccess. Namanya diawali dengan tanda titik karena lokasi file ini tersembunyi di platform Unix dan Linux. Jika Anda tidak menemukan file .htacess di direktori root Anda, maka klien FTP Anda mungkin menyembunyikan file tersebut. Dalam hal ini, Anda perlu menemukan opsi untuk menampilkan file tersembunyi dari klien FTP untuk melihat file .htaccess.

Di sini Anda dapat melihat beberapa nama file yang dimulai dengan .htaccess dengan warna yang lebih terang daripada file lainnya. Kami akan berbicara tentang melihat file-file ini jika mereka tidak tersedia di direktori root.

Unduh Divi Tema WordPress Terbaik

Tema WordPress Paling Populer Di Dunia Dan Pembuat Halaman WordPress Terbaik

Unduh Divi

Penggunaan file .htaccess di WordPress

File .htaccess digunakan untuk mengarahkan ulang URL yang membuat URL mudah dibaca dan ramah SEO. Kita sudah tahu bahwa file .htaccess berada di direktori root, dan alasannya tetap di sini adalah karena kita menginstal WordPress di direktori yang sama. Di sini terletak file lain bernama index.php. Anda dapat dengan mudah mengelola format tautan untuk item yang Anda terbitkan dari dasbor WordPress. Anda dapat dengan mudah menempatkan URL dengan campuran bulan, hari, nama posting, kategori dari opsi Pengaturan.

Jika Anda mengubah format, WordPress akan menyimpannya langsung di file .htaccess. Perubahan struktur URL akan ditulis ulang dalam file .htaccess, dan perubahan akan segera terjadi. Berikut adalah contoh sederhana bagaimana tampilan penulisan ulang URL pada direktori.

# BEGIN WordPress
# The directives (lines) between "BEGIN WordPress" and "END WordPress" are
# dynamically generated, and should only be modified via WordPress filters.
# Any changes to the directives between these markers will be overwritten.
>IfModule mod_rewrite.c/IfModule

Aturan ini dapat bervariasi jumlahnya jika Anda memiliki lebih banyak plugin yang diinstal di WordPress. Misalnya, plugin keamanan yang diaktifkan dari situs web Anda dapat menambahkan lebih banyak aturan ke daftar untuk mencegah mengakses situs web ini dari alamat IP tertentu yang masuk daftar hitam secara global dan hanya dapat diakses oleh IP yang masuk daftar putih. Selain itu, plugin ini dapat membawa banyak aturan ke file .htaccess untuk memblokir robot spam dan komentar, gambar hotlink, dan ancaman anonim.

Gambar di atas adalah contoh aturan dalam file .htaccess yang ditetapkan oleh plugin All in One WP Security .

Juga, Anda akan menemukan berbagai jenis file yang dibuat oleh plugin caching yang telah Anda instal di WordPress untuk pengoptimalan. Berikut adalah contoh aturan mengenai tanggal kedaluwarsa yang ditetapkan oleh plugin cache.

Menemukan dan Memperbarui file .htaccess

Server web Apache dan file .htaccess bekerja bersama. Ini berarti Anda tidak dapat menemukannya di Nginx atau server lain. Jika Anda tidak menemukannya di direktori root, beri tahu penyedia hosting Anda untuk memeriksa apakah itu berjalan di Apache atau teknologi server lainnya.

Selain itu, WordPress perlu memiliki izin yang diperlukan untuk mengakses dan memodifikasi file .htaccess. Ubah izin file untuk memberi WordPress otorisasi yang cukup untuk memperbarui file.

Pemahaman Dasar tentang file .htaccess

Plugin keamanan di situs web memiliki lebih banyak hal yang harus dilakukan daripada hanya menulis beberapa baris pada file .htaccess. Kita perlu memahami dasar-dasar file ini dan metode kerja untuk mengetahui lebih baik dan bagaimana modifikasi akan terjadi. Selain itu, pengetahuan dasar ini akan membantu Anda menambahkan aturan untuk melakukan tugas sederhana seperti mengarahkan ulang URL, keamanan halaman, dan mengubah URL tanpa memasang plugin apa pun.

Anda perlu membuat cadangan untuk file .htaccess sebelum melakukan perubahan apa pun karena kesalahan akan memakan banyak biaya jika kami tidak melakukannya. Bahkan situs web Anda dapat berperilaku aneh, dan tata letak desain Anda dapat runtuh. Jika sesuatu yang tidak terduga terjadi, Anda dapat mengganti file yang diubah dan menjalankan situs web Anda dengan cepat.

Anda dapat menulis komentar dan kode di dalam file .htaccess. Komentar dimulai dengan # sebagai karakter pertama. Mari kita lihat bagaimana menulis sesuatu pada file .htaccess.

Pengalihan URL lama

Asumsikan Anda akan memiliki pos yang dikenal luas dengan URL lama yang tidak lagi berfungsi. Ini mungkin sesuatu yang terkait dengan produk yang tidak Anda jual lagi di situs web Anda. Dalam situasi seperti itu, Anda mungkin ingin mengarahkan pengunjung ke halaman web baru Anda melalui URL lama. Anda dapat menambahkan baris kode berikut pada file .htaccess.

Redirect 301 /some-old-post-url/ /new-post-url/

Anda dapat mengarahkan ulang seluruh situs web ke URL baru menggunakan perintah yang sama. Misalnya, kami ingin mengarahkan halaman ke halaman rumah kami. Ini akan menjadi kode untuk itu.

Redirect 301 /post-url/ https://codewatchers.com/en

Caching file umum

Cache adalah kumpulan khusus file sementara yang disimpan oleh browser atau perangkat kami untuk membuat aplikasi/situs web berjalan lebih cepat dan lebih efisien. Jika kami mengunjungi situs web/aplikasi untuk pertama kalinya, cache menyimpan gambar dan data terkait lainnya di browser/perangkat. Untuk situs web, file .htaccess memiliki aturan untuk fungsi cache tersebut, bukan memuat data berulang kali untuk setiap kunjungan baru. Berikut adalah contoh fungsionalitas cache pada file .htaccess.

>IfModule mod_expires.c/IfModule

Di sini angka yang ditulis setelah A menunjukkan total detik untuk file yang akan di-cache. Dengan cara lain, Anda dapat menambahkan periode waktu yang dapat dibaca manusia, bukan detik.

>IfModule mod_expires.c/IfModule

Mengarahkan ke Halaman Aman

Kami juga dapat menggunakan file .htaccess untuk mengarahkan pengguna dari satu halaman HTTPS ke halaman HTTPS lainnya. Di sini, flag R memerintahkan server untuk mengirim kode respons yang diperlukan dan perintah flag L untuk berhenti memproses aturan yang ditetapkan.

RewriteEngine On 
RewriteCond %{HTTPS} off 
RewriteRule ^(.*)$ https://%{HTTP_HOST}%{REQUEST_URI} [R=301,L]

Kesimpulan

Hari ini kita memiliki pengenalan rinci tentang file .htaccess dan bagaimana kita dapat memodifikasinya sesuai dengan kebutuhan kita. Penyesuaian sederhana dalam file ini dapat menyelamatkan dari menginstal plugin berat untuk cache atau skema keamanan—terakhir, beberapa aturan umum untuk ditambahkan ke file .htaccess Anda jika belum ada. Saya harap Anda menemukan posting ini bermanfaat, dan jika demikian, tinggalkan kami komentar yang berharga mengenai posting ini atau saran apa pun. Anda juga dapat membagikan pos tersebut, dan itu akan sangat luar biasa bagi Anda.